Rabu, 29 Juni 2011

Jadikan Buton sebagai DAPUR INDEPENDENT


Oleh: Detif Rahim
Kendari, 29 Juni 2011 


Pernyataan Jack welck “berubahlah sebelum terlalu terlambat” dalam buku GET BETTER or GET BEEATEN by ROBERT SLATER. Pernyataan tersebut akan mengantarkan kita pada suatu perubahan, tentunya perubahan itu membutuhkan suatu keputusan untuk benar-benar mau merubah diri menjadi lebih baik. Ironisnya kebanyakan orang ingin mau merubah tapi tidak mengetahui bagaimana mengubah kehidupan kita lebih baik how to change our self to be better. Untuk mendudukan persoalan tersebut tentunya mind set  harus dirubah sebagai langkah awal jawaban dari pernyataan Jack Welch.
Setelah mind set berubah langkah kedua adalah merumuskan gagasan dan ide kreatif, mandiri, serta inovatif dalam suatu perubahan. Tentunya kesemua langkah diatas terakumulasi dalam suatu agenda perubahan. Walaupun langkah kedua ini tidak dijelaskan secara mendetail pada buku tersebut namun dapat ditarik suatu kesimpulan bahwa perubahan yang dilakukan oleh Jack Welch awal muasalnya adalah mind set seseorang. Hal ini dapat dilihat dengan pemikiran-pemikiran Jack dalam buku tersebut salah satunya “kami benar-benar melihat diri kami sebagai serangkain laboratorium yang berbagi gagasan, sumber daya keuangan, dan kalangan managemen. Inilah ketiga ramuan keberhasilan kami, entah untuk bisnis peralatan, penerangan, plastik, ataupun sesuatu yang lain, bangun tim yang baik pertukaran gagasan lintas”. Nampaknya mind set Jack Welch membangun suatu gagasan demi keberhasilan berlandaskan pada pertukaran gagasan lintas (sharing cross idea).
Menyingung Buton sebagai dapur independen tidak terlepas dari gagasan Welch, keterikatan gagasannya dengan Falsafah-falsafah buton dapat dijadikan sebagai boundari values untuk mengcreate generasi-generasi buton sebagai asap harapan bangsa, negara bahkan dunia. generasi-generasi ini tidak akan bisa terbentuk suatu mind set yang unggul bila tidak ada yang mengcreatnya. lantas pertanyaan yang muncul kemudian adalah siapakah yang mengcreate mereka? bagaimana mengcreate mereka? mengapa harus mengcreate mereka? kapan waktu yang tepat mengcreate mereka?.
Bila pertanyaan-pertanyaan diatas belum terjawab oleh kita sebagai orang buton maka selama itupula orang buton bertepuk sebelah tangan, dan dampaknya akan  menjadi penonton diberbagai bidang, menjadi ocehan orang-orang, menjadi mahluk syirik, bahkan NON ORANG BUTON akan menjadi top leader di wilayah kesultanan buton dan eks kesultanan. keberlangsungan hidup orang buton akan terpinggirkan dan mendiami di pingiran-pingiran desa wilayah buton pada 100 tahun kedepan. Sungguh Ironis, bila perkiraan ini benar-benar terjadi, kita yang lahir dizaman kekinian menggoreskan luka sejarah kepada anak cucu kita kedepan. luka ini kemudian tumbuh dan berkembang, terwarisi kepada mereka-mereka yang tidak bersalah. inilah bukti nyata esok nanti bila mind set orang buton belum juga merubahnya
Untuk mengcreate buton sebagai Dapur Independen dibutuhkan konsistensi, komitmen, penyatuan KEKAMIAN oleh seleruh stakholder orang buton baik itu pemerintah, Toda, Toga, Toma dan lingkungan Keluarga dan sekolah, perguruan tinggi negeri maupun swasta sebagai laboratorium asap pembentukan karakter manusia. mereka-mereka duduk sebagai TUPOKSINYA masing-masing sebagai suatu sisitem simbolismutualisme. tujuannya untuk mencapai kualitas mindset paradigma berpikir orang buton berdasarkan falsafah sara pataanguna.
Menyangkut Pemerintah dalam fungsinya ditopik ini adalah melegitimasi generasi-generasi yang kompeten, kapable yang diusulkan oleh seluruh stakholder setelah itu diberikan penguatan-penguatan secara kontinue agar tetap membangun optimisme keberhasilan. selanjutnya generasi-generasi pilihan tersebut didistribusi ke masing-masing bidang untuk melanjutkan pendidikan di perguruan-perguran tinggi berkelas, berstandar tentunya biayanya dapat dianggarkan melalui APBD. setalah mereka-mereka menyelesaikan studinya dan bekerja di pemerintahan maupun swasta. mereka-mereka diberikan beban untuk menanggung 2 atau 3 orang buton. adapun mekanisme rekrutmennya berserta kewajiban2 lainnya dapat dirumuskan oleh anggota DPRD kab/kota
Coba bayangkan bila program ini berjalan maksimal, semua bidang dikuasai oleh orang Buton sehingga Buton Menyongsong masa depan sesuai dengan cita-cita kedepan, dan kekhawatiran tulisan ini sebelumnya terkikislah sudah.

Selasa, 28 Juni 2011

KEMATIAN dan Penyelenggaraannya Dalam Balutan BUDAYA BUTON

Oleh: Sultan Zaliq Faqih Kamarudin

Kematian adalah Hal yang pasti dan terjadinya tak seorangpun dapat memastikannya. Sesudah kematian terjadi, terus dibersihkan duburnya (dicebok) kemudian dibaringkan di tempat tidur dengan kepala kesebelah Timur. Lalu ditutup tubuhnya sampai leher dengan tiga lapis sarung, kalau laki-laki dipakaikan juga sonkok.

Kalau orang mampu mengundang seluruh Pegawai Masjid Agung Keraton istilahnya SATOMBUA yaitu Lakina Agama, Imam, Khatib, Moji atau Bilal dan Tungguna Ganda untuk menyelenggarakan urusan pemakaman atau penguburan. Akan tetapi boleh juga kurang dari itu disesuaikan dengan kesanggupan, misalnya setengah (SAMONTANGA) atau seperempat. Kalau seperempat juga tidak disanggupi, maka cukup diurus dan diselenggarakan oleh keluarga saja dengan urut-urutan pelaksanaan sebagai berikut :

Setelah siap semua kelengkapannya, mayat dimandikan dengan syarat-syarat sesuai ketentuan Agama. Mulai dari waktu dimandikan ini letak mayat diubah menjadi kepala kesebalah Utara, selesai dimandikan lalu dikafani dengan kain putih. Kain Putih (kafan) ini diatur demikian rupa sehingga bagi mayat laki-laki yang melekat dibadan merupakan jubah dan serban, sedangkan perempuan salibumbu (kudung). Disertai tiga lapis merupakan pembungkusnya, dan diikat tiga yakni dibagian kepala, tengah dan kaki. Kelengkapan lainnya adalah timbasa, istinja, didi, tirisangiana potutuua dan bawona kurungan, apa yang tersebut diatas adalah kain putih masing-masing panjang kurang lebih 2 meter. Selain kelengkapan berupa kain putih tersebut, juga yang disebut KASIWUNA UWE berupa toples atau sekurang-kurangnya gelas sebanyak 2 buah.
 

Sesudah mayat dikafani lalu ditutup dengan 3 lembar sarung dan di atas sarung direntangkan kain putih yang terlipat dari kepala hingga ujung kaki, itulah yang disebut BAWONA KURUNGA ini sebentar akan menjadi penutup lubang kubur ketika mayat diturunkan ke liang lahad. Sebelum dibawa ke tempat pemakaman terlebih dahulu sesudah dikafani lalu disembahyangkan, letak mayat kepala ke Utara. Selesai disembahyangkan, diangkat dan diletakan di atas tandu atau dalam bahasa Wolio disebut KAPATEA dan selanjutnya di antar ke kubur. 
Tiba di kubur lalu diturunkan ke liang lahad di hadapkan ke Qiblat. Kalau laki-laki diazankan sedangkan perempuan hanya di qamatkan, sesudahnya barulah ditimbuni. Kalau orang dewasa dibacakan Talqin kemudian Yasin. Bila belum dewasa (anak-anak) hanya dibacakan Yasin dan selesai itu kembali ke rumah masing-masing. Sesudah penguburan, kalau keadaan meluaskan maka pihak yang berduka mengadakan undangan terutama kepada para famili dekat untuk bertahlil. Demikian pula pengajian setiap malam berturut-turut sejak dari malam pertama sampai dengan malam ke tujuh.

Selama tujuh hari itu pegawai Masjid yang diundang pada waktu kematian, setiap hari pergi ziarah ke kuburan untuk bertahlil, tetapi tidak seluruhnya hanya satu atau dua orang saja. Bagi mereka yang mempunyai kesanggupan maka pada setiap malam yang bertahlil itu dijamu makan, kalau tidak mampu cukup dengan air panas saja. Tetapi pada malam ke 3 dan malam ke 7 harinya, Pegawai Masjid yang diundang pada hari kematian hadir pula pada pagi harinya untuk bertahlil, acara inilah yang disebut KALAPASIA. Pada acara ini tidak pula disuguhi makan hanya diberi Pasali dan minum air panas.

Lepas hari ke 7 sesudah Kalapasia atau sehari sesudah Kalapasia, pihak yang berduka serta keluarga dekat pergi ke sungai untuk mandi, namanya PEBAHOA dengan syarat-syaratnya tertentu. Sesudah acara mandi lalu semuanya kembali ke rumah duka untuk makan bersama.

Antara ke 7 harinya sampai dengan ke 40 harinya, pada tiap malam Senin dan Jum’at, di rumah duka selalu diadakan Tahlilan. Kalau ada kemampuan maka pada hari ke 40, 100, dan 120 diadakan Kenduri sesudah bertahlil, dan besok paginya dilaksanakan pula acara KALAPASIA. Untuk Kalapasia pada hari ke 40, 100, dan 120 kalau mampu, maka mengundang lagi Pegawai Masjid sebagaimana pada hari ke 3 dan ke 7. Dan kalau tidak, acara ini dilaksanakan saja oleh keluarga.

Perlu dijelaskan bahwa pada malam ke 7 sesudah bertahlil, pihak yang berduka menyerahkan sejumlah uang, namanya ANTONA RAATIBU dan ANTONA NGAJI yang merupakan sedekah. Jumlahnya tidak terikat hanya sesuai keadaan, dan uang tersebut dibagi-bagi oleh yang bertahlil atau mengaji setiap malam. Namun hanya sekali saja bertahlil atau mengaji, sudah berhak menerima uang tersebut. Oleh sebab itu namun seorang tidak hadir pada malam ke 7 dan sebelumnya sudah pernah datang, baginnya tetap diberikan.

Setiap pagi sampai 7 hari kuburan selalu disiram dengan air yang dicampur dengan bunga atau wangi-wangian, namanya KABUBUSI. Pada waktu kematian biasanya yang hadir memberikan sumbangan berupa uang dan lain-lain menurut kerelaannya, inilah yang disebut DUPA. Kalau sumbangan diberikan sesudah mayat dikuburkan, maka itu disebut KAHAMBA.

Berikut ini dijelaskan mengenai jenis-jenis biaya yang perlu dikeluarkan pada waktu kematian sebagai berikut : (1) Antona Talaqie. (2) Antona Bosu. (3) Kaangkuna Timbasa. Antona Talaqie dan Antona Bosu sama jumlahnya, sedangkan Kaankuna Timbasa 50% dari Antona Talaqie atau Antona Bosu. Antona Talaqie diterima oleh yang baca Talqin, sedangkan Antona Bosu dan Kaangkuna Timbaasa dibagi oleh para Moji atau Bilal dan 1 (satu) bagian untuk Khatib. (4) Pasali. (5) Antona Ratibu dan Antona Ngaji yang dikeluarkan atau diserahkan pada malam ke 7

Kalau penyelenggaraan pemakaman dilakukan oleh Pegawai Masjid Agung Keraton : (1) Imam berhak menerima : Kiwalu (tikar), Bawona Kurunga (Sepotong Kain Putih), Sekaa (Sepotong Kain Putih) (2) Moji atau Bilal berhak menerima: Timbasa, Istingga, Didi, Tirisangianauwe, Potutuua. Masing-masing sepotong kain putih. (Kasiwuna uwe (toples atau gelas 2 buah) khusus diterima oleh yang memandikan).

Mengenai jumlah dari tiap pengeluaran tersebut yang berupa uang disesuaikan dengan kemampuan yang bersangkutan. Demikianlah selayang pandang cara pelaksanaan dan penyelenggaraan kematian di Buton.

Senin, 27 Juni 2011

Kabanti "Arataa Mapasa"


Kupebaangi Bismillah
Karoku batuana Allah Taala
Akarangi saangu oni wolio
Ku sarongia Arataa Mapasa

Alhamdu Kaasi Wa Opu
Ku Somba Oge-Oge
Opea-Peamo yi buriku siy
Yinda ku pepuji

Kaasi kadangiana karoku
Arataa yi peloaku siy
naile yitu amembalimo kadaki
manga anaaku simbere asodhamo

adikamo katandai
siymo yi keniku
sytumu yi yalaku
simbere atidhamo samia-samia

E, kaasi manga anaaku
u kenia mpu kapeelumu siytu
u sodhamea mpu hawaamu
mendeumo u sabara kaasi

siymo kaasi kuparadausaka
O tinaurakaku yindapo kutale-talea
So kubosemo saumurua dhadiku
Kubholiakamea arataa mapasa

E, Kaasi Wa Opu
Kuemani mpu amponi oge-oge
Kusomba mpu kaasi
Ara dangia kaasimu

dawuaku kalalesa te iymani
yi bawana nurul muhamadi
yinciamo cahaeya mia bari
mosuliwina alaamu

Paudaniaku naile yitu kaasi
o arataa yincia siy
bholi amembali giu masodho
yi kuburu magalapu siy

O Wa Opu momaasina
opea-peamo yi buriku siy
simbere majule
kuemani amponi oge-oge

wassabihi wassalim
sayidina Muhamadi
Wassallaullahu Wassallam
Billahi Taufiq walhidayah
wassallamu allaikum
warrahmatullahi wabarakatu

Kendari, 25 Juni 2011

Detif Rahim
Mia Kabhongo-bhongo

HUBUNGAN ANTAR BANGSA DALAM SEJARAH ISLAM NUSANTARA

Oleh: Yusran Al Imran

Sebelum Walisongo menyebarkan islam di Tanah Jawa, pada tahun 99 H, Sri Maharaja Serinawarman (661 – 750 M) dari Kerajaan Sriwijaya telahpun masuk islam. Bahkan pada abad pertama hijriah, Ratu Sima penguasa Kerajaan Kalingga di Jepara Timur juga telah menjadi muslim.
 
Menurut beberapa catatan sejarah, khalifah legendaries dari Bani Umayah Umar Abdul Aziz sering berkirim surat ke dua kerajaan tadi. Surat2 tersebut, bahkan hingga kini masih disimpan di museum Granada, Spanyol Selatan.
Lalu, bagaimanakah sebenarnya hubungan diplomatik antara penguasa islam saat itu dengan penguasa domestik di Nusantara. Dan, bagaimana pula keterkaitan nusantara dengan teritorial lain di penjuru dunia dalam perihal perkembangan Islam saat itu. Apalagi, ketika masih ada sistem kholifah islam, seolah tak ada batas territorial yang memisahkan antarmuslim di seluruh planet bumi. kita ambil saja, latar belakang para wali anggota walisongo sebagai bahan pentadbiran.

Pertama; garis keturunan Sunan Ampel, sesepuh para wali di Jawa. Ayahnya adalah orang Bukhara di Azerbaijan. Sedangkan ibunya berasal dari lingkungan keluarga raja di Champa, sekarang Vietnam.

Kedua; sejarah pendidikan Sunan Kudus, salah seorang sunan yang juga seorang Panglima Perang Kerajaan Demak semasa Raden Fatah memerintah dan berlanjut menjadi Penasihat Militer semasa Kerajaan Pajang. Rupanya Sunan Kudus pernah berguru kepada seorang Ulama Tionghoa yang kemudian menetap di Jawa, Teh Ling Sing atau dikenal sebagai Kiay Telingsing yang tinggal diantara daerah aliran sungai Tanggulanging dan Sungai Juwana. Kiay ini merupakan salah satu anggota ekspedisi Laksamana Cheng Hoo yang diutus petinggi Islam negri Cina untuk berdakwah islam ke Nusantara. Bahkan belakangan diketahui Kiay ini pula yang mengembangkan seni ukir di pesisir Jawa Tengah yang kemudian sekarang berkembang menjadi seni ukir Jepara.

Ketiga; Sunan Gunung Jati anak seorang Pangeran sebuah Kerajaan di Mesir. Ibunya Rara Santang adalah Putri Prabu Siliwangi yang kemudian masuk islam. Bersama kakaknya, Pangeran Walangsungsang yang juga masuk islam berguru kepada Syaikh Dzatul Kahfi dari Cirebon. Ketika mereka berdua memenuhi amanat Sang Syaikh untuk berhaji ke Baitullah, disana bertemu dengan seorang Pangeran yang kemudian kelak menjadi suami Rara Santang. Ketika ayahnya diangkat menjadi raja di Mesir dan kemudian meninggal dunia, menurut atur cara kerajaan, seharusnya Syarif Hidayatullah naik tahta menjadi raja di Mesir. Namun jabatan itu diserahkannya kepada Syarif Nurullah, adik kandungnya. Kemudian, selain menikah dengan seorang puteri adipati dari Banten, Syarif Hidayatullah juga menikah dengan putri Kaisar Kedinastian Ming; Putri Ong Thien, namanya. Hal itu, kemudian menjadikan hubungan diplomatik antara Kerajaan Islam Cirebon dan Kekaisaran Cina semakin erat.

Selain itu, seorang panglima perang Mongolia beragama islam, utusan Khubilai Khan juga telah tercatat dalam Sejarah Islam Nusantara. Menurut buku Al Sajaru Huliqa Daar Al Buthni wa Daar al Munajat karangan Syaikh Abdurrahman Hada dari Gresik, Panglima itu bernama Khun Khan Ching. Ketika pasukan Mongol dikhianati Raden Wijaya, mereka lari ke Johor di Semenanjung Malaysia tempat islam sudah berdaulat. Ia malu kembali ke Tiongkok karena pasukannya mengalami kekalahan. Selain itu, Khubilai Khan pimpinannya digantikan oleh Hulagu Khan yang anti islam. Bahkan Hulagu khan lah yang menyerbu dan menduduki Baghdad, ibukota Kekhalifahan Abbasiyah.

Di Johor, Khun Khan Ching bersahabat dengan Muhammad Ali Idrus, putra Raja Aden yang juga menantu Sultan Ahmad I dari Kerajaan Pasai.
Suatu ketika Khun Khan Ching memutuskan untuk berlayar ke tenggara bersama Muhammad Ali Idrus; sahabatnya. Sebab kepergian mereka karena rasa solidaritas terhadap sahabatnya yang lain bernama Qurais Fukhry atau Wa Kaa Kaa, juga seorang muslim keturunan Tionghoa sepupu Muhammad Ali. Jadi walaupun Muhammad Ali adalah seorang Arab namun memiliki seorang sepupu cina, Mereka bertiga kemudian menetap di Buton. Bahkan, Khun Khan Ching, mantan panglima Mongolia itu akhirnya, setelah melalui perjalanan panjang menjadi Raja Tobe-tobe di Buton.

Jelaslah bahwa pada masa penyebaran islam di Indonesia berlangsung, ternyata ikatan darah dan hubungan diplomatik dengan muslim dari bangsa lain telahpun berlangsung. Ini menandakan bahwa Nusantara pernah menjadi mata rantai dari jaringan kekhalifan islam di dunia. Juga banyak raja2 muslim nusantara merupakan keturunan bangsa2 lain di dunia seperti Arab dan China, bahkan Mongolia.

Jadi tidak ada alasan mendikotomikan antarsuku atau ras di Indonesia; apakah itu keturunan Cina atau Arab. Islam adalah rahmatan lil 'alamin, bagi semua bangsa di dunia.

BUTON: Taman Harapan Umat Manusia

Penulis: Detif Rahim

Buton tidak pernah gersang akan sumber daya manusianya, maka banggalah bagi mereka yang lahir di pulau 1001 rahasia itu. Tuhan menurunkan mereka bukan sebagai abdi materialis akan tetapi sebagai abdi jantung harapan negara dan umat manusia.

Mereka2 terdistribusi ke sembilan mata angin sebagai penyejuk jiwa, pelindung lara dan asa, pendebrok kebutuhan umat. mereka akan menyatu bilamana telah melalui suatu rekayasa pemikiran ganda dalam mencari hakikat kehidupan.

sejak mereka dalam kandungan telah berjanji, bersua hanya untuk menyembah Ke-Esaan Illahi, namun karena Godaannya lebih dominan ke materi hingga Sang Janji itu terkubur dalam hayalan Ilusi sesaat. hayalan itu kemudian terjebak dalam permainan anak-anak. cobalah lihat anak2 disekitar kita ketika mereka bermain-main di suatu taman, nampak jelas ia bermain tanpa memikirkan kedua orang tuanya. anak-anak itu di dalam benaknya hanyalah gembira disaat permainan itu dimulai, mereka tidak menyadari apa yang terjadi kepada mereka, mungkin kedua orang tuanya sedang sakit, mungkin saja sedang bertengkar, mungkin saja sedang bahagia, mungkin saja mereka menangis, sedih tertawa dan sebagainya.

Buton mengcreate begitu sempurna pada apa yang ada dalam pikiran, nurani, tindakan, perspektif dari manusia buton di masa lalu, sekarang dan akan datang. diantara mereka2 ada yang mengambil bidang hukum, adat istiadat, seni, budaya, agama, dan sebagainya. kesemuanya itu akan menyatu dalam suatu sistem sosial demi umat manusia, terkhususnya demi orang buton.

Lahirnya perbedaan pemikiran mungkin saja bersumber dari ketidak mampuan pengetahuan manusia buton dari norma-norma atau adat istiadat buton yang sedang diperdebatkan di Tanah BUTON MOLAGINA kekinian.


Senin, 13 Juni 2011

TRADISI POKEMBA DI NEGERI SIMBOL (Buton)

Oleh: Detif Rahim
Hadirnya modernisasi menimbulkan akses pergeseran paradigma dalam memahami budaya salah satunya tradisi POKEMBA. Pergeseran itu kini ditandai dengan hadirnya Undangan tertulis dan mulai mengabaikan undangan lisan dalamhal ini POKEMBA.

POKEMBA dalam masyarakat BUTON yang dikenal dengan Undangan Lisan pada KARYA DHADI dan KARYA MATE ini ditinggalkan dengan hadirnya keunikan dan kenekaragaman UNDANGAN-UNDANGAN tertulis, padahal secara hakiki tradisi POKEMBA menyimpan sejuta makna dibalik POKEMBA itu sendiri.

POKEMBA yang sering dilakukan oleh kaum PEMUDA-PEMUDI orang BUTON ternyata dapat membangun mentalitas sekaligus juga bisa membangun komunikasi yang baik antara PARA MANCUANA DAN PEMBAWA UNDANGAN LISAN itu sendiri.

Disamping itu pula TRADISI POKEMBA di negeri SIMBOL memiliki nilai dan makna tentang PEMBANGUNAN KARAKTER dimana kekinian yang sedang melanda di seluruh PELOSOK NUSANTARA. pendidikan karakter yang dimaksud para MUDA-MUDI dituntut untuk duduk ketika hendak menyampaikan hajatan kepada tamu yang akan diundang. Berkomunikasi santun dan berkepribadian bijak dimiliki oleh TRADISI POKEMBA,

Tradisi POKEMBA biasanya dilakukan oleh MUDA-MUDI yang berumur 6 - 20 tahun.para MUDA-MUDI ini akan dibekali bagaimana berbicara dengan ORANG yang LEBIH TUA dengan dirinya, Menyampaikan PESAN, Gaya Bahasa, TINGAH LAKU dan sebagainya. adapun interpretasi dari makan POKEMBA sebagai berikut: pertama sebelum hendak memasuki rumah atau tamu yang akan diundang hendaknya mengucapkan salam sebanyak 3 kali dan palingkanlah badanmu kerah belakang agar orang lain tidak mencurigaimu. selanjutnya setelah salam ketiga kali tidak adda juga respon dari rumah tersebut maka tinggalkanlah rumah itu dan lanjutkan lagi ke rumah udangan yang lain.

Kedua, sebelum menyampaian hajatan DUDUKlah bila diperkenankan dan setelah itu sampaikan ucapan maaf (TABE) atas segala tutur sapa yang salah dari penyampaian yang dimaksud, selanjutnya sampaikanlah pesan tersebut kepada orang yang bersangkutan dengan sapaan SANTUN agar kiranya ia berkehendak bisa menghadiri acara tersebut.

Ketiga, Nasehat berikutnya berupa PAKAIAN ORANG POKEMBA, disarankan memakai SONGKO (KOPIA), SARUNG, dan BAJU yang sangat sederhana agar nampak RAPI.

Dari ketiga penafsiran TRADISI POKEMBA di NEGRI SIMBOL diatas dapat dikatakan bahwa semestinya TRADISI POKEMBA tidak mesti dilupakan begitu saja karena didalamnya terdapat nilai yang tak terhingga dan disamping itu pula nilai-nilai tersebut bisa mendidik GENERASI MUDA dalam membangun JATI DIRINYA khususnya membangun JATI DIRI ORANG BUTON.

Buton Balaba(baca:Cultural) Academy

Oleh: Darfito Pado
Apakah Buton Balaba(baca:Cultural) Academy itu?

Basis dasar dari academy ini adalah tempat penggemblengan generasi muda Buton lewat perkenalan beladiri (budaya) khas Buton. Di dalam academy ini akan dikembangkan seluas-luasnya keseluruhan potensi Balaba (budaya) Buton yg akan diwariskan kepada generasi muda Buton sebagai "bekal hidup" yang akan dipegang dalam perjalanan "merobek-robek angkasa biru" demi menegakkan (baca: menempatkan pada posisi yg layak) panji Buton Raya itu. Di tempat ini pula lah kepercayaan seluruh masyarakat Buton harus dipatri. Sehingga bila seluruh masyarakat Buton dari berbagai penjuru mata angin ingin memberikan kontribusi, pada tempat inilah bisa dialamatkan semua sumber daya dan potensi tersebut. Singkat kata, wadah ini adalah candradimuka penggemblengan generasi muda yg mewarisi keluhuruan Budaya Buton.

Kenapa Harus Buton Balaba(baca:Cultural) Academy itu?

Pernahkah kita-kita semua berpikir tentang apakah kontribusi budaya Buton dalam mewarnai keseluruhan hidup masyarakat Buton secara formal? Adakah kita pernah berpikir betapa Budaya Buton sama sekali tidak pernah dipertimbangkan secara serius dalam event-event pemilihan Kepala Daerah misalnya, kecuali bahwa masing-masing pihak berlomba-lomba merelasikan dirinya dengan masa "Kebesaran" itu dan memperlakukan simbol-simbol budaya kita tak ubahnya "pelacur" murahan? Pernahkah kita berpikir untuk membuat sebuah kekuatan netral dan amanah yang mampu mengatakan kepada "penguasa-penguasa" itu bahwa jika rakyat Buton ditelantarkan, maka beliau-beliau akan berhadapan dengan kekuatan moral masyarakat Buton yg ibarat air adalah sejuk dan merupakan syarat hidup bagi semua hampir semua makhluk hidup,tetapi bisa berubah menjadi kekuatan penghenti yg sangat efektif dalam usaha meninggikan harkat, martabat dan kualitas hidup masyarakat Buton itu sendiri. Kita membayangkan bahwa para sokoguru dari wadah ini adalah tokoh-tokoh agama, tokoh-tokoh adat, tokoh-tokoh sosial yg mengabdikan diri bagi kemaslahatan umat dan masyarakat Buton.

Apa yg harus kita lakukan agar hal tersebut di atas terwujud?

Tidak mudah memang jika kita ingin mewujudkan hal ini. Ada banyak kendala, baik teknis maupun non-teknis. Kendala terbesarnya adalah sifat amanah dan rela berkorban, terutama para pemain kunci dari academy ini. Di atas semua kesukaran tersebut, ada beberapa hal yg mesti kita rampungkan sebagai langkah awal demi terwujudnya academy ini:

1. Tanah yg sedikit Luas
2. Gedung atau Sejenis Padepokan
3. Biaya Operasional
4. Guru Balaba (Baca: Budaya)

Apa Target dari Buton Balaba(baca:Cultural) Academy?

Jika kurikulumnya mampu kita susun dan jalankan dengan baik, dan sosialisasi yg kita lakukan mampu meyakinkan sebahagian besar masyarakat Buton, maka saya memimpikan hal-hal berikut ini:

1. Mendesak pemerintah daerah memasukan hal ini secara terorganisir sebagai muatan lokal bagi seluruh sekolah mulai SD, SMP, dan SMA di Buton Raya. Hal ini haruslah dilakukan dengan sungguh-sungguh sehingga dalam waktu 5-10 tahun ke depan kita bisa menyaksikan sebuah generasi yg mampu dengan fasih menafsirkan "Bula Malino" atau "Payisa Mainawa" tanpa canggung.
2. Jika kemudian generasi ini mempelajari Balaba dengan tingkat keseriusan yg tinggi, dalam waktu 5-10 tahun ke depan harus tampil pesilat setangguh berkelas juara dunia.
3. Berdirinya sebuah perpustakaan yg memiliki koleksi lengkap tentang sejarah dan budaya Buton yg mampu memberikan keyakinan kepada generasi muda Buton bahwa merekalah pewaris Budaya Buton itu dan pada tangan merekalah semua warisan itu sekarang berada dan dikembangkan..

Masih banyak hal yg perlu dibicarakan, termasuk nama academynya. Tetapi itu dulu sekelumit ide, dan saya persembahkan untuk forum diskusi untuk menanggapinya...Salam.

TATA CARA PEMILIHAN DAN PELANTIKAN SULTAN BUTHUUNI

Oleh: Musrifi de La Ifi
31 mei 2011

Setiap kelompok masyarakat dimanapun berada senantiasa mempunyai pandangan (filosofi) dalam kehidupan. Filosofi ini berlandaskan keyakinan yang dianutnya baik itu agama bumi maupun agama langit (samawi) Nilai - nilai kearifan ini tidak saja terpandang sebagai suatu ide tetapi selanjutnya diwujudkan dengan hasil karya nyata baik dalam kehidupan secara pribadi, bermasyarakat maupun bernegara.

Sultan, Sapati, Kenepulu, Kapitalau, Bonto Ogena, Siolimbona, Bobato, Bobato Siolipuna, Bobato Bana Meja, Bobato Mancuana yang terhimpun dalam struktur pemerintahan Kesultanan Buthuuni, wilayah dan kekuasaannya telah berakhir ketika pemerintahan swapraja ditiadakan tahun 1960. Namun dalam perspektif budaya kebesaran dan kewibawaan tatanan pemerintahan masih dibutuhkan pada era otonomi daerah dewasa ini. Pangka – demikian sebutan bagi pejabat tinggi Negara yang bertindak sebagai pimpinan tradisional dalam struktur pemerintahan Kesultanan Buthuuni ketika itu sudah jarang terdengar dan nama itu sudah tidak bersahabat lagi dengan keseharian kita. Sayang nama jabatan terhormat dan sacral pada masa lalu ini terancam menghilang dari memori kolektif dan perbincangan kita sehari-hari. Nama-nama jabatan tersebut sudah asing ditelinga kita dan bahkan pengalaman kolektif ini sudah tidak dikenal lagi dikalangan generasi muda.

Berdasarkan arsip dan naskah Kerajaan/Kesultanan Buthuuni (baca Buton) adalah sebuah kerajaan yang berdaulat yang berdiri pada pertengahan abad ke 13 dan mengubah status pemerintahannya menjadi Negara Kesultanan pada tanggal 1 Ramadan tahun 948 H (1540 M) ketika itu agama Islam resmi diterima sebagai agama Negara. Dari sumber-sumber berupa

kabenci - kabenci (naskah-naskah) dan tula-tula (oral tradisional) yang tersimpan dalam berbagai bahasa dan versi menorehkan berbagai informasi keagungan dan kejayaan Kerajaan/Kesultanan Buthuuni di masa lampau.

Kabe-kabenci (naskah-naskah) dan tula-tula (oral tradisional) yang diwariskan secara turun temurun dari generasi generasi menorehkan berbagai informasi seperti masalah perundang-undangan, system dan struktur pemerintahan, tata aturan bernegara dan bermasyarakat kepemimpinan dan lain-lain yang dapat dikatagorikan sebagai sumber kekayaan sejarah Kerajaan/Kesultanan Buthuuni. Melalui kabe-kabenci itu diketahui bahwa Wolio – Buthuuni (Buton) adalah sebuah Negara modern awal telah menyusun struktur pemerintahan, pembagian wilayah pusat dan daerah yang memiliki kedaulatan selama kurang lebih 7 abad lamanya, telah memerintah 6 orang raja dan 37 orang sultan.

Wilayah kekuasaan Kerajaan/Kesultanan Buthuuni terdiri dari pusat dan daerah dengan pusat pemerintahan adalah Wolio (sekarang Kota Baubau) dan daerah kekusaaan terdiri dari Barata dan Kadie yang meliputi gugusan kepulauan dikawasan bagian tenggara jazirah Sulawesi Tengggara yang terdiri dari Pulau Buthuuni ( Buton ), Pulau Muna, Pulau Kabaena, Pulau-Pulau Tiworo, Tikola, Tobeya, Tobeya Besar dan Tobeya Kecil, Pulau Makassar, Pulau Kadatua, Masiri, dan Pulau Siompu, Pulau Talaga Besar, Pulau Talaga Kecil, Poleang, Rumbia, Pulau Wawonii, Pulau Wanci, Pulau Tomia dan Pulau Binongko. Dari keseluruhan wilayah terdapat 72 Kadie dan 4 wilayah Barata. Adapun empat wilayah barata adalah Barata Tiworo, Barata Kolencusu, Barata Muna dan Barata Kaedupa.

Periode pemerintahan dimulai sejak Raja Pertama Wa Kaa Kaa sampai dengan Sultan La Ode Muhammad Falihi sebagi Sultan terakhir wafat tahun 1960. Memasuki periode pasca kemerdekaan, kecemerlangan budaya Wolio Buthuuni mengalami stagnasi seiring dengan terpaan gelombang modernisasi pada era global, budaya Wolio Buthuuni semakin terkikis secara perlahan terlupakan dan akhirnya menuju ambang kemunduran. Ditengah kemunduran itu kebudayaan Wolio Buthuuni masih menyisahkan kebesarannya untuk menjadi acuan dan pedoman dalam rangka kebangkitan kembali untuk itu kebudayaan Wolio Buthuuni perlu di dorong dengan berbagai kegiatan seperti penataan kelembagaan, melakukan penelitian dan pengkajian ilmiah serta menulisan sejarah dan budaya guna merekontruksi kembali nilai-nilai kearifan sejarah dan kebudayaan Wolio Buthuuni.

Dari keseluruhan wilayah terdapat 72 Kadie dan 4 wilayah Barata. Adapun empat wilyah barata adalah :

Barata Muna, pusatnya di Raha
Barata Tiworo, pusatnya di Tiworo
Barata Kolengcusu pusatnya di Kolencusu
Barata Kaedupa pusatnya di Kaedupa

Nama Buthuuni berasal dari bahasa Arab yaitu Bathniy yang berarti “ perut yang mengandung rahasia “. Buthuuni atau Bathniy yang langsung diberi nama atau dicanangkan oleh Nabi Muhammad sebagaimana diriwayatkan sebagai berikut (kata yang empunya cerita) :

“Pada tahun III Hijiriah atau tahun 624 M, Nabi Muhammad SAW setelah mengerjakan shalat Subuh berjamaah bersama-sama para Sahabat dalam mesjid beliau di Madinah seperti biasa selesai mengerjakan shalat tidak langsung pulang kerumah tetapi mendengarkan nasehat dari Rasulullah SAW tentang segala hal yang menyangkut Islam. Tiba-tiba terdengar oleh mereka suara dentuman sebanyak tiga kali berturut-turut, lalu salah seorang sahabat bertanya “ Ya Rasulullah suara apakah itu ? Rasulullah SAW menjawab : “ Sesungguhnya suara yang baru kita dengar tadi adalah jauh dari sebelah masariki ada gugusan tanah yang telah lama muncul dari permukaan laut untuk memperkenalkan dirinya kepada dunia, sedang menurut ramalanku bahwa manusia yang menjadi penghuni negeri itu sebagian besar akan mengikuti seruanku yaitu beriman dan taqwa kepada Allah SWT. Oleh karena itu sebelum kita didahului oleh bangsa lain untuk menginjakaan kakinya pada kedua negeri itu lebih baik kita yang dahului. Pada tahun VII Hijriah dalam suatu pertemuan keluarga ( Ahlul Bait ) Muhammad Rasulullah yang dihadiri oleh Sadina Ali bin Abithalib bersama Fatimah Az Zahra, Rasululullah mengutus dua orang dari Ahlul Bait (Bani Hasyim) untuk mencari negeri yang dimaksud yaitu Abdul Gafur dan Abdul Syukur. Rasulullah berpesan kepada kedua utusan tersebut: Bawalah kedua bendera ini dan pasanglah pada tiap-tiap negeri yang dijumpai. Sebagai bukti yang menunjukkan penemuanku. Perlu dimaklumu bahwa hakekat dan rahasia isi hatiku pada kedua negeri dimaksud sangat erat dengan keadaanku baik dalam bathiniah maupun dalam lahiriah dan ini adalah satu titipan sepeninggal ku nanti sebagai pusaka dari ku untuk kuwariskan kepada generasi penerus yang menjadi penghuni kedua negeri tersebut. Karena dari Mekah, Medinah dan kedua negeri yang dimaksud adalah Empat negeri yang akan kusesuaikan dengan susunan rangkaian namaku Muhammad yang empat hurufnya akan kujadikan pula menjadi hakekat rahasia yang terkandung dalam tiap-tiap huruf namaku menjadi nama keempat negeri yang dimaksud yaitu : Mekah, Medinah dan kedua negeri yang akan dicari oleh saudaraku-saudara utusanku.

Kemudian Rasulullah bersabda lagi yang artinya :
Karena menurut rahasia hatiku adalah :
1. Mekkah itu ku tamsil ibarat Kepalaku dan makam hakekatnya di kandung huruf Mim awal dari rangakaian huruf namaku Muhammad.
2. Medinah itu ku tamsil ibaratkan Badanku dan makam hakekatnya di kandung huruf Ha dari rangkaian huruf namaku Muhammad.
3. Dan tanah yang mula-mula di jumpai oleh saudara-saudara utusanku adalah ibaratkan perut dan kunamai dia Bathniy artinya perutku makam hakekatnya dikandung huruf Mim akhir dari rangkaian huruf namaku Muhammad.
4. Sedangkan tanah terakhir yang dijumpai adalah kutamsil ibaratkan kedua belah kakiku yaitu Rijalaany dan makam hakekatnya di kandung huruf Dal dari rangkaian huruf namaku Muhammad dan kunamai dia Munajati.

Selanjutnya Rasulullah bersabda yang artinya :

Menurut hakekat rahasia keyakinan hati ku kedua negeri tersebut ku tamsil dia masing-masing Bathniy dan Rijalaany. Mekkah itu menurut rahasia keyakinan isi hatiku adalah ku tamsil ibaratkan kepalaku dan bahwa tiap-tiap kepala manusia mengandung sesuatu makam Dimaqha namanya. Di Maqha inilah letaknya Makkah itu yang ku rangkaikan dengan Huruf Mim awal dari rangkaian huruf nama ku. Di Mekkalah mulai terbuka pikiranku untuk memperjuangkan kebenaran Islam sesuai dengan petunjuk Allah SWT. Kemudian Rasulullah SAW bersabda : “ Walmakkiyah wara’suukal miimil awali alaa suuratil Muhammad “. Artinya : Mekkah itu adalah kepalaku huruf mim awal dari rangkaian namaku Muhammad.

Begitu pula dengan Yatsrib atau Madinatun nabi ( kota nabi ) adalah ku tamsil ibaratkan badan ku karena dalam badan/dada manusia itu merupakan suatu maqam yang mengandung hati dalam hakekatnya di kandung huruf Ha dari rangkaian huruf nama ku Muhammad. Rasulullah SAW bersabda : “ Almadaniyah wal badaanu kal alaa suurati Muhammad “. Artinya : Madinah itu adalah dada ku huruf Ha dari rangkaian huruf nama ku Muhammad dan ku tamsil ibaratkan dadaku.

Lebih lanjut Rasulullah bersabda yang artinya :

Dan di Medinah inilah saya mengumpulkan semua kekuatan, pikiran dan tenaga dengan tulus dan ikhlas karena Allah SWT bersama para sahabat dan pengikut-pengikut ku baik dari kaum muhajirin maupun kaum Ansyar untuk mempertahankan kemegahan Islam yaitu agama yang besar disisi Allah SWT.

Kemudian Rasulullah bersabda lagi yang artinya : “ Demikian pula negeri yang dijumpai, saya namai Bathniy atau perut ku, karena semua yang masuk dalam perut itu sebagian melalui jantung. Itulah sebabnya saya namai Bathniy sebab di negeri itu merupakan hazanah bagi ku untuk ku jadikan perbendaharaan penyimpanan hakekat rahasia agama yang kuperjuangkan dan mengenai hubungannya dengan Allah SWT sebagaimana dalam hadist yang berbunyi : “ Wal bathniy kalmiymits tsaani alaa suurati Muhammad “. Artinya : Bathniy adalah negeri huruf Mim kedua dari rangkaian nama ku Muhammad dan ku tamsilkan ibaratkan sebagai perut ku.

Selanjutnya Rasulullah SAW bersabda :

Sedang negeri terakhir yang di temui ku tamsil ibaratkan kedua belah kaki ku dan ku namai Munajat.

Rasulullah bersabda : “ Wal munajat rijaalaniy kal dal alaa suuratin Muhammad “. Artinya : Dan Munajat nama negeri Muna adalah huruf Dal dari rangkaian namaku Muhammad dan kutamsil ibaratkan sebagai kedua kakiku.

Pada pertemuan Mekah yang dihadiri oleh dua belas bendera. Pertemuan ini dilaksanakan dua tahun sebelum Rasulullah wafat yang disebut pertemuan Furuhaderana. Dua pokok penting yang diuraiankan Nabi Muhammad SAW dalam pertemuan yang ada hubungan dengan Buthuuni adalah :

a. Dua bendera atau dua Negara yang nantinya akan menjadi bangsa yang besar yaitu : wilayah Magribi (Barat) akan dikuasai oleh bangsa Inggiris dan wilayah Masyariki (Timur) akan dikuasai oleh bangsa Belanda. Hal ini dikarenakan kedua negri itu merupakan turunan dari Nabi Ibrahim as.

b. Akan ada pertemuan lanjutan dari pertemuan ini karena belum hadirnya utusan bendera wilayah Timur (bangsa Masyariki). Kelak nanti yang mewakili negeri Masyariki itu bernama Buthuuni. Penghuni negeri itu akan didiami oleh para ulama dan Aulia Allah yang mewarisi ilmuku walaupun mereka itu tidak langsung mendengar ajaran dan ucapan yang keluar dari mulutku tentang keyakinan agama Islam yang murni dan negeri itu bernaung pada kebesaran bendera/payung warna kuning.

Hal yang sama Kerajaan Majapahit mengenal Kerajaan/Kesultanaan Butuuni dengan nama Buthuuni sebagaimana dalam buku Kakawin Negara Kertagama yang dikarang oleh Empu Prapanca pada tahun 1364/1365 Masehi. Pada buku ini Kerajaan Butuuni disebut dua (2) kali, yaitu : pada Pupuh XIV No.5 berbunyi “ ... Yang dimaksud dengan kesatuan Nusantara adalah Makassar, Buthuuni, Banggai, Kusir, Galian serta Selayar. Sumba, Solor, Muar, lagi pula Wanda Ambon, Wanin, Seram Timor dan beberapa lagi pulau-pulau lain”. Sedangkan pada Pupuh LXVII disebutkan “ ... Desa Keresian seperti berikut : Sampud, Rupit, dan Pilan Puncangan, Jagadita, Pawitra, masih sebuah lagi Butun. Disitulah terbentang taman, didirikan Lingga dan saluran air. Yang Mulia Maha Guru – Demikian sebutan beliau ... “.

Sedangkan dalam risalah perjalanan Ibnu Batuta Kerajaan/Kesultanan Wolio – Buthuuni dikenal dengan Negeri Tawalisi (Negeri Kedamaian). Dalam risalah tersebut diceritakan :” ...... dalam perjalanan Ibnu Batuta pada tahun 1237 tiba disebuah Negeri yang disebut Negeri Tawalisi yang dipimpin seorang Raja perempuan yang bernama Zamzawiah yang mahir berbahasa Parsi....”

Kemajuan suatu daerah/negara tentunya tidak lepas dengan kepemimpinan. Seorang pemimpin tidak hanya mengatur bagaimana agar tercipta kehidupan yang harmonis dalam komunitas yang dipimpinnya, tetapi juga memberi arah kemana seharusnya melangkah. Oleh karena itu agar dapat menjalankan kedua fungsi tersebut seorang Pemimpin tidak hanya mempunyai kecakapan dalam memimpin tetapi juga harus mempunyai legitimasi baik secara cultural maupun secara structural. Lantas Bagaimana Kesultanan Buhtuuni di dalam memandang dan menetapkan seorang Pemimpin/Sultan?

Pembentukan Kesultanan Buthuuni didasarkan atas nilai-nilai ajaran agama Islam (Sifat Dua Puluh dan Martabat Tujuh). Wilayah kesultanan terbagi atas 4 (empat ) Barata yaitu; Barata Muna, Barata Tiworo, Barata Kolencusu dan Barata Kaedupa dan 72 (tujuh puluh dua) kadie/daerah. Tujuh Puluh Dua kadie/Daerah diambil dari kiasan itikad dari kaum yang 72 ( tujuh puluh dua ) sebagaimana Al Quran dan Hadist mengatakan bahwa pada suatu zaman adalah suatu Negara terdiri atas 72 kaum dan hanya 2 (dua ) kaum yang teguh beriman kepada Allah SWT. Selainnya 70 kaum lemah kepercayaannya terhadap Allah lantaran dipengaruhi oleh hawa nafsunya sehingga mereka menjadi khianat, syirik dan munafik. Sedangkan struktur masyarakat Butuuni secara garis besar terdiri dari 3 (golongan) yang disebut Kabumbu Taluanguna, yaitu :
Kaumu ( Lalaki / Ana ) yang di tamsilkan sebagai Nurullah
Walaka ( Ama ) yang di tamsilkan sebagai Nur Muhammad
Papara ( Rakyat ) yang di tamsilkan sebagai Nur Adam

Demikianlah dalam masyarakat Kesultanan Buthuuni memandang seluruh masyarakat didasarkan atas dasar hakikat hidup Insan, yaitu kesatuan dan persatuan di dalam proses perwujudan kemanusian. Didalam Insanul Kamil dikatakan : Hakikat shalaati fi insani, Hakikat Insani fi ain saabita dan hakekat ain sabita fi nokta (titik/hatullah). Hayatullah merupakan sinar ketetapan makhluk dan melalui proses 4 (empat ) alam barulah manusia wujud. Bahwa dengan dasar inilah menjadikan manusia berusaha dan mengatakan kembali asal kejadian dirinya melalui shalat 17 rakaat dan 5 waktu sehari semalam. Atas dasar ini pula dari tiga golongan dalam masyarakat kesultanan Buthuuni yaitu : Lalaki, Walaka dan Papara bagaikan perpaduan antara Zat, Sifat dan Asma (wujud ).

Pada masa Sultan Dayanu Ikhsanuddin, Sultan ke IV disepakati dalam musyawarah Sara yang mempunyai hak menjadi Sultan Buthuuni adalah Golongan Kaumu yang terdiri dari Kamborumboru Talupalena “ Tiga Tiang Pancang “ yaitu Kaumu Tanalaindu ditamsilkan dari Bani Hasyim turunan dari Laelangi, Kaum Tapi-Tapi ditamsilkan Bani Abbasia turunan dari La Singga dan Kaumu Kembewaha ditamsilkan Bani Umaya turunan dari La Bula. Kamborumboru Talupalena “ Tiga Tiang Pancang” dalam golongan Lalaki (Kaumu), berakar pada Bumbunga Sioanguna (Siolimbona) golongan Walaka (Ama/Bapak).

Keberadaan tiga cabang golongan Kaumu (Lalaki) yang kemudian menyebabkan proses penentuan Sultan/Pemimpin di Kesultanan Buthuuni agak berbeda dengan kerajaan-kerajaan lain. Biasanya Sultan ditetapkan berdasarkan putra mahkota/garis genetic maka di Kesultanan Buthuuni seorang Sultan ditetapkan melalui proses pemilihan yang dilakkukan oleh Bonto Siolimbona dari Galongan Walaka (Ama/Bapak ) yang mewakili sembilan Daerah yaitu : Bontona Baluwu, Bontona Peropa, Bontona Gundu-Gundu, Bontona Barangkatopa, Bontona Gama, Bontona Siompu, Bontona Wandailolo, Bontona Melai dan Bontona Rakia. Dengan kata lain seorang putra Sultan tidak secara otomatis menjadi Sultan.

Adapun kriteria seorang untuk menjadi Sultan Buthuuni adalah berasal dari Golongan Kaum (Lalaki) Kamborumboru Talupalena, Laki-Laki, sehat jasmani dan rohani, memiliki Sifat-sifat Nabi Muhammad yaitu Bersifat Sidik (benar dan jujur dalam segala hal, rela berkorban dijalan kebenaran, tak boleh berbohong); bersifat Tabliq (menyampaikan segala perkara yang memberi manfaat terhadap kepentingan umum, tak boleh menyembunyikan sesuatu maksud); bersifat Amanah (mempunyai rasa kepercayaan terhadap umum, tak boleh mempertukarkan sesuatu hal sehingga pendengaran tidak sesuai bukti atau perasaan); bersifat Fatanah (fasih lidah dalam berbicara). Selain dari pada syarat-syarat tersebut seorang calon Sultan maka wajib juga memiliki sifat-sifat Ketuhanan, yaitu : bersifat Hiyaat, Ilmu, Kodrat, Iradat, Basyar, Sama’a dan bersifat Kalam.

Kriteria tersebut di atas merupakan adat mufakat Sara Kesultanan Buthuuni karena yang menjadi penghulu atau kepala dari rakyat atau masyarakat Buthuuni bergelarlah ia Sultan yang mempunyai hukum kekuasaan, kebesaran dan kemuliaan dalam daerah kesultanannya. Sebab itu menurut adat mufakat yang bergelar Sultan itu diteladankan sebagai Khalifatullah (Penggati Tuhan) sesuai kata Ulama Tahkiq : “ Assulthaani Khalifatullah Fil Ardhi artinya :“ Sultan itu pengganti Tuhan di Bumi. Dengan pemahaman bahwa Sultan menerima bayang-bayang wajibul wujud sebagai mazhar yang bersemayamnya bayang-bayang kenyataan Sifat ke-Tuhan-an. Sebagaimana ditegaskan dalam Al Quran Surat Al baqarah ayat 30 yang Artinya : Dan ingatlah (ketika Tuhanku) berkata kepada para malaikat . Sesungguhnya aku akan menjadikan seseorang wakil (khalifah) di muka bumi. Dan Surat Hadid ayat 5 yang artinya : Dan Dialah (Tuhan) yang menjadikan kalian penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan sebagian (yang lain ) beberapa derajat.

Oleh karena itu nama Sultan itu di Kesultanan Buthuuni diteladankan atas hakikat khalifatullah maka diwajibkan kepada Sultan menerima bayang-banyang Wajibul Wujud yang sempurna sifat ke-Tuhanan-nya. Sebab itu diwajibkan atas seorang yang layak menjadi Sultan mempunyai dua sifat dalam hakikat kesempurnaan ke Sultanannya karena tepat menerima bayang-bayang wajibul wujud yaitu :
1. Sifat kesempurnaan wajibnya
Diwajibkan atas seorang yang layak diangkat jadi Sultan asal usul bangsa keturunan Sultan, yaitu dari Kamboru-mboru Talupalena. atau Golongan Kaumu ( Lalaki / Anak ).
2. Sifat kesempurnaan wujudnya
a. Sifat kesempurnaan badan lahirnya :
- seorang laki-laki yang sempurna panca indranya (anggota tubuhnya tak ada cela atau kekurangan)
b. Sifat kesempurnaan badan batinya
- kecerdasan akal atau hikmat
- kecerdasan perasaan budi atau akhlaq kesopanan

Sifat kesempurnaan badan batin inilah yang utama karena ialah yang menjadi sendi dasar karena ia menjadi sumber dari sifat kesempurnaan badan lahir. Atas sifat kecerdasan perasaan budi atau akhlaq kesopanan maka terbayanglah pada perasaan dan pada pemandangan masyarakat pada umumnya beberapa sifat kelebihan dan sifat kemuliaan atau sifat keutamaan manusia yaitu perangai atau tabiat , budi pekerti yang utama, tingkah laku yang sopan santun, ramah tamah pergaulannya,manis tutur bahasanya cinta kepada orang banyak dan dicintai oleh orang banyak. Sifat-sifat yang suci atau akhlaq kesopanan yang utama inilah yang menjadi penilaian dan yang ditilik oleh Bonto Siolimbona dalam diri seorang bangsa Kaumu (Lalaki) diantara ketiga kamboru-mboru talupalena (Tanailandu, Tapi-Tapi dan Kumbewaha) yang mana bakal dicalonkan menjadi Sultan.



Oleh karena sifat-sifat kemuliaan batin inilah maka Pemimpin di Kesultanan Buthuuni digelari Sultan karena dapat mencapai nama ISMURRAHMANI serta timbullah dari kalbi nuraninya SIFATURRAHMAANI yang meliputi ( melengkupi sekalian wujudnya ), yaitu cinta sejati yang sempurna berdiri dengan adil rahmatnya. Sebagaimana Firman Allah : “ Wallahu alaa kulli syai’in muhyt “ artinya : dan Allah meliputi segala wujud keadaan “. dan firman Allah : artinya : Kemana engkau hadapkan mukamu disanalah wujudnya Tuhan. Oleh sebab itu apa-apa yang berlaku pada diri seorang Sultan Buthuuni benar-benar beserta Allah SWT.

Sebab itu diwajibkan atas diri Sultan mewujudkan dua kelakuan atas dirinya yang menunjukkan keadilan hukum kekuasaanya yang sesuai dengan nama ISMURRAHMANI, yaitu :

1. Sifat Rahman ( cinta sejati ) menimbulkan 2 sifat yaitu :

a. Berjihad dan berkorban di medan alam kebatinan agar supaya hamba/rakyat sama merasahkan nikmat kebahagiaan batin dan jiwanya.
b. Berjuang dan berkorban di dalam lahir untuk kesejahteraan masyarakat yang menerima bayang-bayang wajibul wujud yang mencapai ISMURRAHMANI itu adalah berpedoman kata ulama “ Suhudu kasarat fil wahda, suhudu wahda fil kasarat “ artinya : Menilik yang banyak didalam yang satu dan menilik yang satu didalam yang banyak.

2. Sifat keadilan sejati menimbulkan 2 sifat perbuatan, yaitu :
a. Mematutkan amal dan jasa (pahala) atas hamba rakyatnya yang menurut titah dan mengikuti itfak kebajikan adat istiadat negeri sebagaimana firman Allah : “ Faman ya’mal miskaala zarratin khairan yara (S. Al Zalzalah : 7) artinya : “ Barang siapa berbuat baik walau sebesar zarrah sekalipun akan diperlihatkan ganjaran kebaikannya.
b. Menuntut hukuman atas hamba rakyatnya yang berbuat jahat yang menyalahi adat atau itfak kebajikan negeri serta diberi ganjaran yang sepadan atasnya. sebagaimana firman Allah dalam surat Al Zalzalah :8 “ Waman ya’mal zarratin syarran yarah” artinya : “ Dan barang siapa beramal jahat walaupun setimbang zarrah sekalipun diperlihatkan juga ganjaran kejahatan yang sepadan atasnya.

Sifat keadilan sejati inilah seorang sultan mengambil dasar atas firman Allah “ Fa’aalun lima yurydu, “ artinya : “Tuhan berbuat sekehendaknya dengan adil” serta firman Allah : “ Innal laaha yadzlimu miskaala zarratin artinya; “ Sesungguhnya Tuhan tiada menyesatkan atau menganiaya walau setimbang zarrah sekalipun.” (surat Annisa ayat : 40). Cinta sejati dan keadilan suci inilah yang berdasarkan firman Allah pula “ Laa ilaaha kaimun bilkisti “ artinya : Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah yang sempurna berdiri dengan adilnya. Dan dengan sifat-sifat yang suci ini Sultan di Kesultanaan Buthuuni bergelar juga “ Ulil Amri “ ( kepala atau penghulu agama Islam ).

Oleh karena khalifatullah menerima bayang-bayang wajibul wujud dan meneladankan segala sifat-sifat kesempurnaanya maka hamba rakyat dengan sendirinya takluk cinta kasih kepada pemimpinnya serta sujud sembah menurut titahnya karena yakin dan percaya akan firman Allah : “ Atiy ul laaha wa atiy ur rasulli wa ulil amri minkum,” artinya : Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul dan turutlah perintah penghulu atau pemimpin-pemimpinmu. (An Nisa : 59). dan Firman Allah Fain Tahaa za’atum fiy sya’in faruddu illahu warasulli inkuntum mu’minina billahi walyaumil akhiri artinya : “ Dan sekiranya kamu berbantahan tentang suatu hukum atau urusan hendaklah kamu kembalikan kepada Tuhan dan kepada Rasul, jika memang kamu beriman kepada Allah dan percaya akan hari kemudian. Demikian pula yang bergelar ulil amri setiap tindakan dalam menjalankan pemerintahan harus pedoman atas firman Allah : “ Wa amrihim syuura basnahun, artinya : segala pekerjaan mereka bermusyawarah. Tujuannya supaya segala keputusan sesuatu hukum diperoleh sesudah musyawarah. Dan keputusan musyawarah tetap teguh tak boleh berubah sebagaimana firman Allah : Inna laaha laa yuhlifu miy aad, artinya : Sesungguhnya Tuhan tiada mengubah janjinya.

Oleh karena syarat-syaratnya yang cukup dan sempurna sifat kemuliaan diri batin seorang Sultan maka seorang Sultan disembah oleh hamba rakyatnya bukan karena hanya kesempurnaan wujud lahirnya tetapi karena kesucian jiwa dan kesempurnaan diri batinnya yang dengan tepat menerima bayang-bayang wajibul wujud diri batinnya yang mencapai nama ISMURRAHMAANI. sebagaimana firman Allah dalam Al Quran Waizkala rabbuka lilmalaikati sjuduw li adama. artinya : Dan Allah berkata kepada Malaikat sembahlah Adam.

Atas ketetapan keesaan persatuaan tauhidya maka timbullah 4 sifat kemuliaan diri batin pada diri seorang Sultan, yaitu :
1. Hikmat kecerdasaan akal menyelidiki keadaan diri batin sendiri yang sejati supaya dapat pula mempertimbangkan dan menyelidiki diri orang lain.
2. Adil kecerdasan perasaan yang menimbang sama berat dalam ukuran hidup
3. Cinta kehalusan budi pekerti sehingga pengasihan kepada sesama insani sebagai juga mengasihi diri sendiri yang sejati karena segala wujud insani tiada berdiri sendirinya melainkan qadim dengan wujud Allah.
4. Kanaa (kekayaan) batin atau jiwa tiada sekali-kali menurut kekayaan lahir yang berlebih-lebihan karena tetap berlindung atas kekayaan jiwa atau batinya.

Dengan kesempurnaan empat sifat ini akan melahirkan 3 (tiga) pengorbanan, yaitu :
Pengorbanan harta benda
Pengorbanan tenaga pikiran
Pengorbanan jiwa

Ketiga pengorbanan ini selaras dengan firman Allah : Alladzayna aamanu wahaajaru wajaahadu fiy sabiylil laahi bi amwaalihim wa anfusihim a’alamu darajatan indal laaha wa ulaa ika humul faa izuuna. Artinya : Orang-orang yang beriman bersungguh-sungguh lah dan korbankanlah harta bendamu tenaga dan jiwamu dijalan Allah dan itulah suatu derajat yang besar disisi Allah dan mereka itulah yang mendapat kejayaan atau kemenanga. (Surat At Taubah : 20).

Oleh karena itu Sultan di Kesultanan Buthuuni setiap Jumat patutlah di sebut/puji oleh khatib di atas mimbar karena Sultan di Kesultanan Buthuuni bergelar juga KHALIFATUL KHAMSI LA QAIMUDDIN ADDIN BIN ISLAM dengan sebesar-besar hakikatnya karena tetap berdiri atas diri Sultan 4 (empat) syarat, yaitu :

1. Akhyar : pilihan sekalian rakyat hanyalah ia yang patut.
2. Derajat : diangkat atau dilantik dan dinaikkan duduk diatas tahta kerajaannya serta dikenakan mahkota dan dikembangkan payung kemuliaanya.
3. Maudhu : dihantarkan kesempurnaan kemuliaan belo baruga yang dipilih pada anak negeri.
4. Makbul diterima Allah pada segala hajat dan maksud karena adalah Sultan tetap ke esaan tauhidnya pada wujud mutlak serta tetap berlindung pada cahaya Nur Muhammad dalam meliputi segala alam.

Sejak pengangkatan raja pertama wa Kaa Kaa, sudah terlihat dasar pemahaman yang seturut atau sejalan dengan agama Islam (faham tasawuf), hal ini di dasarkan pada salah satu versi sejarah Buton yang menyebutkan bahwa pada saat Wa Kaa Kaa di minta kesediaannya untuk menjadi raja oleh para keempat Bonto (Pata Limbona). Sebelum Wa Kaa Kaa dilantik menjadi raja, beliau memberikan suatu pertanyaaan yang bermakna filosofi dan sejalan dengan pemahaman tasawuf. Pernyataan dan sekaligus menjadi pertanyaaan Wa Kha Kha tersebut ditujukan kepada Pata Limbona, pernyataan tersebut seturut dengan salah satu hadis kudsi yaitu:

Wa Kaa Kaa meberikan pernyataan “Kul Rabbi Maa Abdi” yang artinya jika aku Tuhan siapa hambaku. Dimaksudkan oleh Wa Kha Kha bahwa jika seandainya diangkat menjadi raja maka siapa rakyatnya. Kemudian dilanjutkan dengan “Kul Abdi Maa Rabbi” artinya jika aku hamba siapa Tuhanku. Hal ini juga dimaksudkan bahwa seandainya aku hamba atau rakyat siapa Rajaku. Dan Wa Kha Kha, kemudian menjawab sendiri pernyataannya, dengan melanjukan kalimatnya “Kul Rabbi Maa Abdi Wahidun” yang berarti Tuhan dan Hamba itu bersatu. Pemahaman atas kalimat terakhir tersebut pada dimaknai secara filosofis (niali-nilai tasawuf), bahwa Raja adalah satu kesatuan dengan rakyatnya. Sehingga pemahaman tersebut, oleh masyarakat Buton diabadikan dengan sebuah pepatah yang dalam bahasa daerah di katakan “Poromu yindaa saangu, Pogaa yinda koolota” yang artinya berkumpul tidak bersenyawa bercerai tidak berantara. Atau bersatu tetapi tidak berantara, berantara tetapi tidak bersatu.

Adapun prosedur adat dalam pemilihan calon Sultan Buthuuni dimulai jauh hari sebelum seorang Sultan wafat atau diberhentikan. Proses ini dimulai dengan pencalonan terhadap mereka yang berasal dari galongan Kaumu (Lalaki). Bonto Siolimbona mencari calon-calon Sultan dari garis keturunan Tiga Kamboru-mboru yaitu Kaumu ( Lalaki ) Tanailando, Kaumu (Lalaki), Tapi-Tapi dan Kaumu (Lalaki) Kumbewaha . Tiga Bonto, yaitu : Bontona Peropa, Bontona Gundu-Gundu dan Bontona Rakia, bertugas memilih calon dari Kaumu Tanailandu; Bontona Baluwu, Bontona Barangkatopa dan Bontona Wandailolo, bertugas memilih calon dari Kaumu (Lalaki) Tapi-Tapi; dan Bontona Gama, Bontona Siompu dan Bonto Melai bertugas memilih calon dari Kaumu (Lalaki) Kumbewaha. Calon-calon yang diajukan kemudian dievaluasi sehingga ketika Sultan lama tidak bisa melanjutkan tugasnya baik meninggal dunia atau diberhentikan atau berhenti telah memiliki calon yang paling kapabel dan sesuai dengan kriteria yang ditentukan.

Adapun uraian singkat proses atau tahap-tahapan pemilhan Sultan adalah :

Pembesar-pembesar kesultanan Syara Wolio mengadakan pertemuan untuk mengambil alat-alat kelengkapan atau kemuliaan sultan dari pejabat sultan yang mangkat, di pecat atau mengundurkan diri. Perlengkapan sultan terdahulu tersebut di pindahkan ke rumah Bontona Baluwu dan Peropa untuk diamankan sementara, selama sultan baru belum terpilih, jangka waktu yang diberikan adalah 120 hari.

[1] Tahap Pencalonan, Sio Limbona (sembilan orang Bonto), mencari calon-calon sultan dari Kamboru-mboru Talupalena (tanailandu, tapi-tapu, dan kumbewaha). Tiga Bonto yaitu Bontona Peropa, Gundu-Gundu dan Rakia, bertugas memilih calon dari Tanailandu. Tiga Bonto lainnya, Bontona Baluwu, Barangkatopa, dan Wandailolo, bertugas memilih calon dari Tapi-Tapi. Kemudian tiga Bonto sisanya, Bontona Gama, Siompu, dan Melai, bertugas memilih calon dari Kumbewaha.

[2] Setelah para calon sultan telah ditentukan oleh para Bonto Sio Limbona, maka hasil penentuan calon tersebut disampaikan kepada kedua Bonto Ogena yang di pimpin oleh Bontona Balawu, dalam adat di sebut Buataka Katange artinya membuka rahasia. Setelah mendengarkan para calon kandidat tersebut maka Bonto Ogena meminta kepada Sio Limbona agar berkonsultasi dahulu dengan para pejabat dan mantan pejabat/pembesar kesultanan lainnya.

Sio Limbona kemudian melakukan kunjungan kepada para pembesar kesultanan, yang dalam adat disebut Kambojai. Para pembesar kesultanan yang dikunjungi adalah Sapati dan Kapitalao yang disebut Kayarona. Sio Limbona dalam hal ini meminta penegasan dan pertimbangan, sekaligus penilaian atas calon kandidat yang telah mereka siapkan sebelumnya. Apabila Kayarona sepakat dengan apa yang telah diusulkan oleh Sio Limbona, maka Kayarona memberikan legitimasi untuk mengokohkan para kandidat tersebut sebagai dasar bahwa Kayarona telah sepakat dengan penilaian Sio Limbona.

Hasil pertemuan tersebut kemudian dilaporkan kembali oleh Sio Limbona kepada Bonto Ogena yang disebut Buataka Katange, lalu kemudian dilajutkan kepada musyawarah bersama. Musyawarah ini bertujuan untuk melakukan penjarigan dari enam kandidat/calon sultan tersebut. Penjaringan dilakukan untuk menkerucutkan kandidat yang jumlahnya enam menjadi tiga kandidat saja. Apabila tiga kandidat telah terpilih melalui musyawarah bersama antara Sio Limbona bersama Bonto Ogena, maka keduanya mengambil suatu keputusan penetapan atas tiga kandidat terpilih yang dalam adat disebut dengan Paso (dipaku atau diteguhkan). Ketiga calon/kandidat yang sudah di Paso (diteguhkan) tersebut kemudian meunggu tahap berikutnya yang disebut Afalia. Penentuan waktu afaali ini menggunakan buku Jafaraa.

[3] Tahap Afaali atau Faali, dilaksanakan di Mesjid Agung Keraton yang di pimpin oleh Bisa Patamiana (Dukun Kerajaan). Malam Faali Biasanya jatuh pada malam Jum`at jam 24.00 Wita. Hal ini diawali dengan sholat bersama, berzikir dan berdoa meminta petunjuk kepada Allah agar jalannya faali mendapat berkah dengan menghasilkan sultan terpilih yang benar-benar terbaik diantara ketiga calon tersebut. Yang ditetapkan sebagai calon sultan terpilih adalah yang afaaliaya paling banyak jumlah huruf Khair (huruf baik) dalam Al-Qur`an.

[4] Sultan yang terpilih dari afaalia tersebut di sebut Ikokompoakana Balauwu operopa (yang dikandung oleh Baluwu dan Peropa).

Afalia/Faali tersebut dipimpin oleh Bisa Patamiana melalui mandapat Sio Limbona dan Bonto Ogena. Bisa melakukan prosedur pemilihan sultan, dengan cara yang sangat sakral dan rahasia dalam pengetahuan adat. Proses pemilihan tersebut menggunakan media Al-Qur`an sebagai alat untuk memilih yang terbaik diantara para kandidat. Awal prosesnya adalah Al Qur`an dibuka oleh Bisa Patamiana secara acak atau sembarang dengan sekali buka, sebagai penanda awal untuk memulai pembukaan atas lembaran berikutnya. Setelah lembaran pembuka telah dibuka, maka lembaran berikutnya dibuka lagi sebanyak 7 (tujuh) lembar untuk melakukan perhitunagan. Pada tiap lembarnya akan di hitung jumlah huruf “Kh dan Sy” yang terdapat pada masing-masing halaman. Huruf Kh menunjukan Khair yang berarti baik, sedangkan Sy adalah menunjukan Syar yang berarti jelek. Hal ini dilakukan pada masing-masing calon. Setelah semua calon telah diafaali oleh Bisa Patamiana, maka diteruska dengan perhitungan hasil afalianya, apabila afalia pada salah satu calon tersebut lebih banyak mendapatkan huruf Khair (baik), daripada calon lainnya, maka dialah yang ditetapkan menjadi calon sultan terpilih.

Setelah afalia dilakukan dengan mendapatkan calon sultan terpilih, maka hasil afaalia tersebut disampaikan kepada Kapitalau untuk diumumkan kepada khyalak ramai, pengumuman ini dilakukan dengan upacara khusus yang dalam adat di sebut Sokaiana Pau. Upacara ini di laksanakan di Baruga yang dihadiri oleh aparat Syara Wolio.

[5] Dalam Upacara Sokaiana Pau yang di pimpin oleh Bonto Baluwu dan Bontona Peropa yang membisikan hasil seleksi kepada ke dua Kapitalao. Kedua Kapitalao mengumumkan dengan bahasa adat : “ Tarango, Tarango, Tarango bari-bari kita siy. Yimondoakana Baluwu, Peropa tee Syara bari-baria kobolosina laki wolio La.. ( nama calon terpilih menjadi sultan ) yincema-yincema mokawala-walana ngangarandana moka singku-singkuna fikirina maimo yitanga-tanga siy bekulae-lae kea hancu siy, Ha…ha…ha. Artinya : “ Dengarkan, dengarkan, dengarkan para hadirin bahwa yang telah disepakati oleh Bontona Baluwu dan Bontona Peropa untuk menjadi calon yang terpilih adalah La.. ( nama calon terpilih menjadi sultan ) di dalam dan di luar di seluruh kerajaan Buthuuni jikalau ada yang tidak setuju atau masih ragu dan tidak puas dengan hasil ini datanglah kehadapan saya ditengah ini biar saya potong-potong dengan pedang ini. Haa..ha..ha…. Setelah Kapitalau mengumumkan hasil sultan terpilih, maka selanjutnya akan di adakan upacara pelantikan.

Setelah prosesi kegiatan pencalonan selesai maka dilakukan persiapan-persiapan untuk dilakukan pelantikan Sultan pada hari Jumat. Pada sore hari Kamis Batu Wolio ( Batu Igandangi ) diberi kelambu. Pada malamnya genderang dan gong-gong dibunyikan semalam suntuk. Pada Batu Wolio diletakkan air yang diisi dalam bambu bersama pucuk kelapa. Air ini diambil dari daerah Tobe-Tobe untuk dipakai mandi calon sultan. Selain itu dipersiapkan juga secara khusus bedak. Jumat pagi calon sultan dimandikan oleh Bonto Patalimbona dan dibedaki dengan 120 macam ramuan. Pada waktu dimandikan inilah calon Sultan diperlakukan bagaikan anak kecil yang tidak bisa berbuat apa-apa dan kerjanya hanya menangis dan tertawa. Pada saat dimandikan Bontona Peropa berada di sebelah kanan, Bontona Baluwu disebelah kiri, Bontona Gundu-Gundu di depan dan Bontona Barangkatopa di belakang calon sultan. Ketika dibedaki Bontona Baluwu mengatakan kata-kata : rango laode teduku mumo, bangule mumo, malala mumo, welalo mumo tanda komo laode. Boli upoande-andea akea tana siy tedaga moumba te lemangku moumba/mokawa, Boli udawu-dawuakea kampurui ibamu. Barangkana upoeandeandeakea otana siy te daganga moumba, uadwwu-udawukea kampurui yibamu, maropu, masoka hancuru binasa oanamu tea anana baluwu peropa oyingko te baluwu peropa. Selesai dimandikan, Mojina Kalau dan Mojina Waberangalu menyerahkan sepersalinan pakaian kepada Patalimbonan untuk dipakaikan kepada calon sultan dan calon sultan diantara dirumah kediamannya.

Menjelang tengah hari Sultan dengan pengiring-pengiringnya menuju Mesjid Keraton untuk shalat Jumat. Calon Sultan dengan berpakaian serba putih diapit oleh Patalimbona dengan pedang terhunus. Sesampainya dimesjid calon Sultan dijemput dan ditempatkan sesuai tempatnya. Bonto Gama segera menyampaikan kepada Bonto Ogena bahwa calon Sultan sudah tiba dimesjid. Imam segera diisaratkan untuk memulai pelaksanaan shalat Jumat. Dalam tradisi di Kesultanan Buthuuni setiap pelantikan Sultan maka judul khutbah Halakal arwah. Setelah shalat Jumat prosesi pelantikan Sultan dimulai. Serimonial ini dimulai dari Mesjid dimana Bisa Patamiana melakukan penulisan kaliman dipunggung Sultan sebagai tanda ke Sultanan. Kemudian seseorang yang memutarkan diatas kepala sultan sebanyak 8 kali kesebelah kanan dan 9 kali disebelah kiri. “ Bake akakomo maulana, ouluna rahmatimu bea peohi akamo Walaka tee Kaumu. artinya : Kukembangkan payung kepadaTuanku. Awan rahmat Tuanku untuk melindungi Walaka dan Kaumu. Sultan kemudian dibawa ke Batu Popaua untuk memutaran kedua yang dilakukan oleh Bonto Patalimbona. Pada prosesi ini kaki kiri sultan dimasukkan kedalam lubang Batu Popau sambil menghadap ke Barat. Diputarkan payung kebesaran sebanyak 8 putaran. Kemudian sultan meletakkan kaki kanan ke dalam batu yang sama sambil menghadap Timur sebanyak 9 putaran oleh Bontona Peropa dengan ucapan : Ise, Jua, Talu, Yapa, Lima, Ana, Pitu, Walu Yulagi, Sio Manuru, Sapuluaka ingkomo La Ode. Rango, rango, rango La Ode dangipo miningko imondo-mondoakana, isasanguakana mangamamu, mangaopuamu. Bontona Wolio bari-baria tee manga Andimu - Mangaakamu Bobato bari-baria tee Mangandimu Mangakamu Pangka bari-baria tee mangaopuamu tapa ruo tapana. Tee manga opua Baluwu – Peropa. Dangiapomini ingko mokantu-ntuakea, mokambena-mbenakea, mokawara-warakea. Isarana Wolio otanasi La Ode. Inunca – Isambali tee Batu-batuna tee Kau-kauna. Boli pomatakea ruambali, boli upoandea-ndeakea. Boli upebulakea otana sii La Ode. Boli alakea kanciana biya yitangamu, Boli yulakea kanciana sala yitangamu, boli yualakea kampurui ibamu. Susubagamu La Ode. Utuntu yulagi yutuwu manuwu-nuwu yudadi malumba-lumba. Boli amapipi Bamu, boli amagarigari bulumu. Onamu-namu tee tana Baluwu-Peropa. Opuamu- Opuamu tee opuana Baluwu - Peropa oingko tee yaku.

Rango La Ode, Rango La Ode, Rango La Ode yuncuramikimea opulangamu tee pusakamu yisarana Wolio. Dangiapomini yumembali yana-yana mangura yimajelisna sarana Wolio. Yatanduakako kayurae, asipoko kaupokanga-nga. Atandoakako waa indamo umangau soa mangau motandakako. Yasipoko racu indamo umalango soa malango mosipoko. Osipoko buku yindamo yatongkoko sooyatongko mosipoko. Ingko somo tangi tee potawa yimataumu yitana sii La Ode.

Setelah pemutaran kedua payung selesai di Batu Popau kedua Kapitalau berseru :

“ Somba ! Somba ! Somba! Malape anana Kaomu, anana Walaka, anana Papara. Yincema-yincema yinda mosabana, maimo yaroaku beku lae-lae kea hancu siy”.artinya : Sembah!Sembah!Sembah! Anak-anak Kaumu, anak-anak Walaka, anak-anak Papara. Siapa-siapa yang tidak menyembah datanglah didepan saya agar saya potong-potong dan saya tebas dengan pedang ini.

Dengan demikian maka proses pelantikan Sultan sudah selesai. Selanjutnya Sultan ke Baruga untuk menerima ucapan selamat.

Penyerahan Tugas-Tugas Kesultanan

Setelah hari keempat selesainya pelantikan Sultan, pada malam hari pukul 24.00 diadakan penyerahan tanggung jawab merupakan hak dan kewajiban sultan oleh Patalimbona ( Bontona Baluwu, Bontona Peropa, Bontona Barangkatopa dan Bontona Gundu-Gundu ). Kedatangan Patalimbona kerumah Sultan disambut oleh Bontona Dete dan Bontona Katapi. Patalimbona meminta izin ke Bontona Deta dan Bontona Katapi untuk menghadap ke Sultan dengan kata-kata : “ Jou Bontona Dete taemani tantaku “ artinya : Tuanku Bontona Dete, kami minta menghadap. Sesuai permintaan Patalimbona Bontona Dete segera menyapaikan kepada Sultan : “ Somba kita waopu, eatangku manga opuamiu Baluwu tee Peropa” artinya : “ Hormat Tuanku Yang Mulia Kakek-Kakek Tuanku Baluwu dan Peropa akan menghadap.

Selanjutnya Patalimbona segera menghadap Sultan untuk menyampaikan Tugas dan Tanggung Jawab (hak dan kewajiban) Sultan oleh Bontona Baluwu dengan ucapan :

“ Sombakita wa opu! Ikawakami irandana yayita, bea butakamo sapulu ruanguna mangaopuamiu tee kuli-kulina tee anto-antona. Babana yisarongi kuli sapuluruangunayitu. Babana Sara Jawa. Sara Jawa patangu kabarina. Babana Opau Biya, ruanguankana oparamadani, taluanguaka ogampi isoda. Patanguaka Osomba. Kayisarongiyaka Sara Pancana patanguduka okabarina. Babana Obante,ruanguaka Okabutu, taluanguaka Pomua, patanguaka okalonga. Kasimpo yisarongi Sara Wolio yitu patanguduka kabarina. Babana Belobaruga umane, ruanguaka belobaruga bawine, taluanguaka osusua wolio tee patanguaka susua papara.Sapuluh ruangumoyitu. Kawayantona Sarana Jawa patanguduka kabarina. Babana bangka mapasa, ruanguaka orampe, taluanguaka oambara, patanguaka oyikane ogena. Kasimpoduka oyantona sara pancana yitu patanguduka kabarina. Babana opopene, ruanguaka osuruna karo, taluanguaka otali-tali, patanguaka okarambau. Kasimpo duka antona sara wolioyitu patanguduka kabarina. Babana yisalaka, ruanguaka ikodosaka, taluanguaka ibatuaka tee patanguaka yimateaka. Malosi yualakemea randana yaita poteona sarana wolio sapuluh ruangu kabarina. Amapupumo, pada tatula-tula akako siy, te kuli-kulina tee anto-antona, pata-patawalea, pata-pata singkua. Podomo kapoolimu yinunca yisambali. Mbakanamo siy yiemanina opuamo Baluwu-Peropa, bholi uose-ose yincamu te loe akea poteo raetaimu. Barangkana uose-ose yincamu, apasabuko opuamu Baluwu-Peropa, ronamo yinda so yingkoo La Ode”.

Selanjutnya Bontona Baluwu menyampaikan pesan kepada Bontona Dete dan Bontona Katapi : “ Jou, Bontona Dete – Bontona Katapi, alapasiy tuturakana Baluwu-Peropa, atanduakamo yingkita Baluwu-Peropa apa mio-mio matana, padenge-denge talingana. Dangiapo mini yingkita mokana akea-mosala akea”.

Dengan selesainya acara menyerahan tugas dan tanggungjawab kepada Sultan maka selesailah rangkaian acara dan tata cara pemilihan dan pelantikan Sultan Butuuni.

Disamping itu berlaku adat pengkatan Sultan disebut dengan putra mahkota atau dalam bahasa adat disebut dengan Ana Bangule. Dalam sistim pengangkatannya tidak melalui pemilihan atau prosedur adat (Faali), melainkan secara otomotis ana bangule tersebut dilantik menjadi sultan oleh Sio Limbona.

Terjadinya pengecualian atas Ana Bangule atau putra mahkota tersebut, dikarenakan adanya kesepakatan adat yang menyatakan bahwa anak laki-laki yang lahir dari permaisuri sultan yang sah ketika sultan tersebut sementara menjabat, maka anak tersebut disebut sebagai Ana Bangule (putra mahkota) dan berhak meneruskan jabatan ayahnya kelak. Hal ini sebenarnya sulit terjadi, bahkan diketahui dalam sejarah pergantian kekuasaan dalam pemilihan sultan, hanya terjadi pada dua periode kepemimpinan sultan yaitu pada masa sultan Dayanu Iksnanuddin (Sultan ke-IV) yang di gantikan oleh anaknya La Baluwo dengan gelar Sultan Qamar ad-Din, dan pada masa Sultan Muhammad Idrus Kaimuddin (Sultan ke-29) yang digantikan oleh anaknya Sultan Muhammad Isa. Kedua anak tersebut lahir dari permaisuri sultan pada masa kekuasaan berjalan, sehingga mendapat gelar ana bangule atau putra mahkota.

Kehadiran anak bangule ini sesungguhnya telah diantipasi oleh Bisa Patamiana (Dukun Kerajaan). Sebab pada saat sultan terpilih di lantik oleh majelis syara (Sio Limbona), maka pada saat itu pula ada ritual adat yang dilakukan oleh Bisa Patamiana yang bertujuan agar permaisuri sultan yang menjabat tersebut tidak dikaruniai anak laki-laki, dimana syara atau adat tidak menginginkan permaisuri sultan memiliki keturunan laki-laki. Larangan adat bagi sultan untuk melahirkan anak bangule sesungguhnya bertujuan untuk menciptakan kondisi atau kestabilan pemerintahan kesultanan. Karena hal itu menghindarkan kesultanan dari konflik perebutan kekuasaan dari putra-putra sultan, sebagaimana yang terjadi pada kerajaan-kerajaan tradisional lainnya dan sekaligus mencegah terjadinya pengangkatan sultan yang berusia di bawah umur.

Ritual adat tersebut dilakukan oleh Bisa Patamiana dengan proses yang sangat rahasia. Bisa Patamiana tersebut mengambil sebuah sajadah yang dianalogikan sebagai kandungan permaisuri sultan, kemudian sejadah tersebut melalui ritual adat dipurtar dan diperas dengan tujuan agar kandungan permaisuri sultan hanya dapat melahirkan anak perempuan. Dukun kesultanan yang diyakini memilki kesaktian dan konsep kebatinan tersebut akan sulit dikalahkan oleh ilmu kebatianan para pembesar kesultanan bahkan sultan sendiri. Namun, apabila ternyata permaisuri sultan tersebut mampu melahirkan seorang anak laki-laki, maka dapat dikatakan bahwa ilmu kebatinan Sultan telah mencapai tingkat atau setingkat dengan ilmu kebatinan dari bisa patamiana. Olehnya itu putra sultan tidak perlu difaali lagi, melainkan secara otomatis menjadi putra mahkota (ana bangule) dan berhak menggantikan kedudukannya ayahnya.